UJI EFEKTIFITAS EKSTRAK BUAH MAJA (Aegle marmelos (L.) Corr) SEBAGAI ANTIBAKTERI TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI Staphylococcus aureus DAN Shigella dysentriae SECARA IN VITRO DENGAN METODE DIFUSI

Krisna Puspita Dewi, - (2016) UJI EFEKTIFITAS EKSTRAK BUAH MAJA (Aegle marmelos (L.) Corr) SEBAGAI ANTIBAKTERI TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI Staphylococcus aureus DAN Shigella dysentriae SECARA IN VITRO DENGAN METODE DIFUSI. Skripsi thesis, Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta.

[img] Text
AWAL.pdf

Download (2MB)
[img] Text
ABSTRAK.pdf

Download (2MB)
[img] Text
BAB I.pdf

Download (1MB)
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Repository UPNVJ Only

Download (2MB)
[img] Text
BAB III.pdf
Restricted to Repository UPNVJ Only

Download (1MB)
[img] Text
BAB IV.pdf
Restricted to Repository UPNVJ Only

Download (1MB)
[img] Text
BAB V.pdf

Download (1MB)
[img] Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (1MB)
[img] Text
RIWAYAT HIDUP.pdf
Restricted to Repository UPNVJ Only

Download (279kB)
[img] Text
LAMPIRAN.pdf
Restricted to Repository UPNVJ Only

Download (1MB)

Abstract

Diare merupakan penyakit infeksi yang dapat disebabkan oleh bakteri diantaranya yaitu S. aureus dan S. dysentriae. Ekstrak buah maja mengandung tanin, alkaloid, flavonoid, dan terpenoid yang berperan sebagai antibakteri. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui perbedaan efektifitas senyawa antibakteri ekstrak buah maja terhadap bakteri S. aureus dan S. dysentriae secara in vitro. Penelitian ini menggunakan desain eksperimental dengan sampel ekstrak buah maja dan dilakukan ekstraksi dengan teknik maserasi. Metode penelitian yang digunakan adalah metode difusi dengan menggunakan medium Mueller Hinton Agar untuk melihat zona hambat pertumbuhan bakteri di sekitar kertas cakram. Penelitian ini memperlihatkan adanya zona hambatan di sekitar kertas cakram yaitu pada ekstrak buah maja konsentrasi 7,5%, 5,0% dan 2,5% terhadap pertumbuhan S. aureus dengan rata-rata daya hambat 31,37 mm, 27,35 mm dan 20,59 mm. Ekstrak buah maja konsentrasi 7,5%, 5,0% dan 2,5% terhadap pertumbuhan S. dysentriae dengan rata-rata daya hambat 32,44 mm, 32,21 mm dan 25,20 mm. Hasil Uji Kruskall Wallis didapatkan (p) < 0,05 yang berarti terdapat perbedaan hasil perlakuan antara ekstrak buah maja terhadap S. aureus dan S. dysentriae pada kelompok konsentrasi. Hasil uji Mann-Whitney menunjukkan bahwa terdapat perbedaan bermakna pada berbagai kelompok konsentrasi ekstrak buah maja 2,5%, 5,0% dan 7,5% dalam menghambat pertumbuhan S. aureus dan S. dysentriae. Kesimpulannya adalah ekstrak buah maja memiliki efektifitas dalam menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus dan S. dysentriae, namun memiliki efektifitas yang lebih besar dalam menghambat S. dysentriae bila dibandingkan dengan S. aureus.

Item Type: Tugas Akhir, Skripsi, Tesis, dan Disertasi (Skripsi)
Additional Information: [No. Panggil: 1210211158] [Ketua Penguji: Cut Fauziah] [Pembimbing I: Pertiwi Sudomo] [Pembimbing II: Sugeng Wiyono]
Uncontrolled Keywords: Ekstrak Buah Maja, Staphylococcus aureus, Shigella dysentriae, Antibakteri
Subjects: R Medicine > RB Pathology
Divisions: Fakultas Kedokteran > Program Studi Kedokteran (S1)
Depositing User: M. Suyudi Alrajak
Date Deposited: 18 Nov 2019 03:18
Last Modified: 18 Nov 2019 03:18
URI: http://repository.upnvj.ac.id/id/eprint/1691

Actions (login required)

View Item View Item